BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS
widgeo.net
MAKE ME HAPPY BY CLICK THIS ADS

21 Oktober 2010

Siapakah Ethel Mae Blizzard ???


Ethel Mae Blizzard, sekarang tinggal di San Diego, California, AS, melakukan pencarian selama 29 tahun untuk memastikan agama apa yang sesuai untuknya. Sejak kecil hingga usia 16 tahun, Mae dibesarkan dalam lingkungan keluarga yang menganut agama Mormon. Tapi pada usia 18 tahun, ia tidak lagi mempercayai ajaran agamanya itu dan mulai berfikir bahawa ada Tuhan di luar sana, di suatu tempat. Permulaan perjalanan panjang Mae untuk mencari agama yang ia yakini paling benar. Mae pun mempelajari berbagai agama mulai dari yudaisme, agama Baptis, sekte Advent Hari Ketujuh, Kesaksisan Yehovah, Katolik dan berbagai sekte dalam agama Kristen. Tapi tidak satu pun yang menyentuh hatinya. Mae menyerah dan berharap akan menemukan apa yang ia cari suatu hari nanti. Suatu hari, Mae mencuba mencari pasangan hidup melalui internet dan ia bertemu dengan seorang perempuan di sebuah laman web jodoh. Perempuan itu mengenalkan Mae dengan sahabatnya, seorang jejaka. Tiga bulan Mae menjalin hubungan melalui dunia maya dengan lelaki yang dikenalkan perempuan tadi, keduanya lalu memutuskan untuk menikah. Masalahnya, jejaka tadi seorang Muslim dan Mae seorang Kristian.

Mae sempat bingung dan si jejaka menanyakannya apakah ia mahu menikah di masjid. Seumur hidup Mae tidak pernah datang ke masjid. Mae lalu bertanya pada temannya yang asal Turki dan diberitahu tentang Masjid Abu Bakar. Mae pun datang ke masjid itu untuk bertemu dengan imamnya, walaupun saat itu Mae sendiri tidak faham apa itu imam masjid.

Ketika Mae datang ke masjid, bertepatan dengan waktu salat dan ia bertemu dengan Imam Taha. Mae sempat berbicara dengan Imam Taha tentang Islam. Imam Taha menyuruh Mae datang lagi ke masjid jika masih ingin tahu banyak tentang Islam. Di luar itu, Mae juga mengunjungi sahabatnya yang asal Turki dan menanyakan beberapa hal tentang Islam dan Muslim. Waktu itu, Mae masih berfikir bahawa Muslim adalah agama. Tapi sahabatnya meluruskan, bahawa Muslim bukan agama, tapi Islam-lah yang agama sedangkan pemeluk Islam disebut Muslim.

Ketika Mae bertanya tentang Allah, sahabatnya menjawab bahawa "Allah adalah Tuhan" yang membuat Mae terkejut. Mae mengaku baru tahu bahawa orang Islam juga percaya tuhan.

"Sahabat saya itu juga menjelaskan bahawa Islam adalah agama yang damai, begitu pula umat Islam, tidak seperti yang diberitakan media, ujar Mae.

Mae kemudian dicadangkan untuk bertemu dengan Syaikh Saad jika ingin banyak menanyakan tentang agama Islam dan pernikahan dalam Islam. Baru beberapa minggu kemudian, Mae tak dapat bertemu Syaikh Saad kerana Mae sempat mengalami kemalangan kereta dan tidak ada yang dapat menghantarnya untuk menemui Syaikh Saad.

Akhirnya, sahabat Mae bernama Juli menghantarnya ke Masjid Al-Ribat tempat Syaik Saad berada. Mae berbincang tentang berbagai hal tentang Islam dengan Syaikh Saad selama lebih kurang tiga jam, termasuk situasi Muslim sebelum serangan 11 September 2001. Di akhir pertemuan, Syaikh Saad memberi Mae sebuah Al-Quran dengan terjemahan bahasa Inggeris serta buku-buku tentang Islam.

Ketika pulang, Mae sempat berfikir bahawa Syaikh Saad tidak sopan kerana tidak mau bersalaman dengannya. Namun Syaikh menjelaskan mengapa Muslim antara laki-laki dan perempuan tidak bersalaman dan Mae menerima penjelasan Syaikh yang menurutnya masuk akal.

Menjadi Muslim Amerika

Berminggu-minggu Mae membaca buku-buku dan terjemahan Al-Quran yang diberikan Syaikh Saad. Mae sempat menangis saat membaca buku The Religion of Truth. Setelah membaca buku itu, Mae menulis di halaman 20 buku itu "Saya percaya". Ketika itu bertarikh 8 Jun 2007, Mae membulatkan tekad untuk menjadi seorang Muslim.

Tarikh 23 Jun malam, ia datang ke masjid dan menanyakan dimana ia dapat mengucapkan dua kalimat syahadat. Malam itu juga, Mae bersyahadat disaksikan sejumlah muslimah yang hadir di masjid itu.

Mae beruntung kerana seluruh keluarganya menerimanya menjadi seorang Muslim, kecuali sepupu-sepupunya yang begitu kuat menganut agama Mormon. Mereka sama sekali tidak senang mendengar khabar Mae masuk Islam dan menuding Mae menolak Yesus sebagai juru selamatnya.

Mae dan sepupu-sepupunya itu sempat tidak berkomunikasi beberapa waktu, sampai suatu hari salah seorang sepupu perempuannya mengucapkan selamat hari paskah padanya melalui email. Mae membalas email itu dengan mengirim tiga fotonya yang sudah memakai jilbab dan menyertakan informasi tentang Islam. Mae meminta sepupunya itu untuk mengerti bahawa ia sekarang sudah menjadi seorang Muslim.

Selain sepupunya, sahabat Mae bernama Christine juga menjauhi Mae setelah tahu Mae memeluk Islam. Mae pernah mengundang Christine untuk makan malam merayakan ulang tahun Mae. Tapi sahabatnya itu bertanya; "Apakah engkau masih menjalankan apa yang dilakukan Muslim? Mae menjawab "Ya". Christine lalu berjanji akan menghubungi Mae apakah ia akan makan malam bersama Mae. Tapi Christine tidak pernah menghubungi Mae kembali.

Pernah suatu kali, salah seorang jiran Mae mengotori kereta Mae dengan lipstick berwarna merah ketika mereka melihat Mae mengenakan abaya dan jilbab. Walaupun demikian, Mae menegaskan bahawa ia akan teguh memeluk Islam, agama yang kini ia yakini setelah melakukan pencarian panjang selama 29 tahun.

2 ulasan:

Zona Indonesia berkata...

Alhamdulillah... mudah mudahan beliau menjadi pemeluk Islam yang ikut meneggakan dan menyebarkan kebenaran Islam.. :) Peace

ceritasekupang berkata...

alhamdulillah....seorang lagi yang telah diberikan hidayah kepadanya dari Allah s.w.t.